Elektabilitas Risti Utami Tinggi, Brand Politika: Bintang Baru PDIP Balikpapan


Risti Utami (foto: ist)

SuaraKaltim.id - Wali Kota Balikpapan Rahmad Mas'ud menyodorkan nama Risti Utami Dewi sebagai Wakil Wali Kota dalam pergantian antar waktu (PAW). Ia punya alasan tersendiri mengapa memilih nama Risti yang merupakan istri Alm Thohari Aziz.


Tak lain, lantaran ingin memberikan penghargaan kepada Thohari Aziz. Di sisi lain Risti turut menemani mendiang suaminya selama masa kampanye hingga pemilihan. Nama Risti Utami rupanya memang menyita perhatian publik. Berdasarkan hasil survei dari Brand Politika yang dilakukan pada medio Juli 2022 lalu, elektabilitas Risti memang berada di bawah Budiono yang juga kader PDI-P.


Dalam survei opini publik itu dilakukan dengan metode wawancara di seluruh kecamatan Balikpapan dengan total 500 responden. Direktur Eksekutif Brand Politika Eko Satiya Hushada menjelaskan Golkar menginginkan Risti sebagai wakil walikota, itu langkah yang tepat.


Ada 2 poin. Pertama, sebagaimana alasan Golkar bahwa ini sebagai bentuk penghormatan kepada almarhum Pak Thohari Aziz yang kemarin bekerja keras untuk pemenangan di Pilkada."Kedua, Golkar tentu menentukan sikap atau pilihan sesuai data. Bahwa hasil survei menyebutkan, elektabilitas Budiono memang lebih tinggi dibanding bu Risti. Tapi jika bicara politik ke depan, Bu Risti sangat menjanjikan. Bu Risti saya sebut sebagai bintang baru, bintang masa depan PDIP," katanya, kepada jurnalis media ini, Selasa (20/9/2022).



Hasil survei tersebut dengan mensimulasikan 5 nama Calon Wakil Wali Kota dengan pertanyaan andai Pilkada dilakukan hari ini. Budiono berada dengan persentase tertinggi yakni 25,8 persen. Disusul Edy Tarmo yang juga kader PDIP dengan 9,6 persen. Disusul nama Risti Utami dengan presentasi 7,8 persen. Kemudian diikuti nama Yohana Palupi Arita dengan 2,5 persen dan Ketua DPD Demokrat Balikpapan Denny Mappa dengan 0,6 persen.


Eko menjelaskan kehadiran nama Risti Utami dalam survei tersebut cukup menarik, langsung di posisi 7,2% tingkat keterpilihannya. Bahkan di atas Yohana Palupi Arita yang sebelumnya mendapat publikasi luas sebagai istri walikota. "Bahkan dalam pertanyaan terbuka, pertanyaan tanpa pilihan jawaban, muncul dua versi identitas Bu Risti. Pertama namanya, kedua dengan sebutan istri Thohari Aziz. Artinya, masyarakat tahu dan memilih bu risti tapi tidak tahu namanya. Orang suka figurnya dan memilihnya walau tidak tahu namanya. Hanya tahu bahwa beliau Istri pak Thohari Aziz," jelasnya.


Memang kehadiran nama Risti Utami sempat menghebohkan dunia politik di Kota Minyak. Beberapa kader PDI-P pun memilih bungkam lantaran menurut mereka DPP PDI-P sudah menyodorkan nama Budiono sebagai pendamping Rahmad di sisa masa jabatannya.

Ia justru menilai Risti merupakan aset yang dimiliki partai berlambang banteng moncong putih itu.


"Saran saya kepada PDI-P, jangan halangi Bu Risti untuk menjadi Wakil Walikota mendampingi Rahmad Mas’ud. Dukungan Bu Risti, karena beliau adalah bintang baru PDI-P di Balikpapan," tandasnya. (*)


Kontributor: Arif Fadillah

1 view0 comments